Rudy Kurniawan, Pemalsu Wine Mahal yang Guncang Amerika Dideportasi

rudy-kurniawan-pemalsu-wine-mahal-yang-guncang-amerika-dideportasi-1
April 14, 2021 Mark Flores 0 Comments

Suara. com – Badan Imigrasi Amerika Serikat (AS) mengatakan pada hari Selasa (13/4/2021), pelaku kejahatan pemalsu minuman anggur Rudy Kurniawan telah dideportasi ke Indonesia.

Bea Cukai dan Penegakan Imigrasi AS menyatakan Rudy Kurniawan, forty-four, telah dideportasi pada pekan lalu menggunakan penerbangan komersial dari Bandara Internasional Dallas / Fort Worth ke Jakarta.

Rudy pertama kali bertolak ke Amerika Serikat menggunakan visa pelajar pada tahun 1990-an.

Rudy sempat gagal mencari suaka politik dan diperintahkan untuk angkat kaki dri Amerika secara sukarela pada tahun 2003, tetapi dia memilih menetap di AS secara ilegal, kata pihak berwenang.

Baca Juga: Politisi Seluruh Dunia Ajak Minum Wine Australia Tuk Lawan China

Rudy yang diduga memiliki nama asli Zen Wang Huang, diketahui berasal dari keluarga kaya raya yang menjalankan usaha distribusi bir pada Indonesia.

Pemalsuan minuman anggur langka jaksa penuntut umum di Pengadilan New You are able to mengatakan bahwa Rudy menghasilkan jutaan dolar AS dri tahun 2004 hingga this year dengan memalsukan ribuan minuman anggur (wine) di rumahnya di pinggiran Los Angeles, Arcadia.

Miliarder dan trader anggur William Koch menjadi korban penipuan Rudy. Koch membayar $ 2, one juta (Rp30, 6 miliar) untuk 219 botol anggur palsu.

Seorang pakar minuman anggur bersaksi bahwa 19. 000 label botol anggur palsu yg mewakili 27 merk anggur terbaik dunia ditemukan pada kediaman Rudy.

Pada tahun 2012, FBI menggerebek rumah Rudy dan menyita ratusan botol, gabus (tutup botol), dan perangko.

Baca Juga: Alergi Minuman Anggur: Ketahui Penyebab, Gejala, serta Cara Mengobatinya

Perjalanan kasus Rudy Kurniawan ditampilkan ke dalam film dokumenter Netflix tahun 2016 oleh judul “Sour Grapes”.

Sepak terjang Rudy Kurniawan Rudy membangun reputasinya sebagai pembeli dan penjual anggur langka dan meraup puluhan juta dolar di acara lelang anggur.

Kolektor lain menjulukinya “Dr. Conti” karena kecintaannya pada anggur Burgundy, Métier de la Romanée-Conti.

Di dalam sebuah acara lelang tahun 2006, Rudy berhasil menjual anggur senilai $ 24, 7 juta (Rp360, 7 miliar). Namun, perlahan skema pemalsuan minuman anggur tersebut mulai terurai setelah beberapa minuman anggur yang dia ajukan untuk dilelang ternyata palsu.

Pada tahun 2007, rumah lelang Christie pada Los Angeles menarik barang kiriman Rudy setelah perusahaan produsen wine mengatakan botol-botol itu palsu.

Kemudian pada tahun 2008, 22 lot anggur Domaine Ponsot senilai lebih dari $ 600. 000 (Rp8, 7 miliar) ditarik dari penjualan karena keasliannya diragukan.

Satu botol Domaine Ponsot yang coba dijual Rudy di pelelangan tahun 2008 diklaim dibuat pada 1929.

Namun, pencipta minuman anggur yg asli menegaskan tidak melakukan produksi hingga tahun 1934.

Secara keseluruhan, Rudy kemungkinan telah menjual sebanyak twelve. 000 botol wine palsu.

Jaksa penuntut mengatakan uang hasil penipuan itu dimanfaatkan untuk memenuhi gaya hidup mewahnya di pinggiran kota Los Angeles, termasuk pembelian Lamborghini dan mobil mewah lainnya hingga pakaian dari desainer terbaik.

Setelah itu pemerintah menyita seluruh aset Rudy Kurniawan.

Pada akhir sidang, Rudy juga diharuskan membayar $ 28, 4 juta (Rp414, 8 miliar) sebagai restitusi kepada tujuh korban dan kehilangan properti senilai $ 20 juta (Rp292 miliar). ha/hp (AP)